Selasa, 18 Agustus 2015

UPACARA PERINGATAN DETIK-DETIK PROKLAMASI DI MUNTILAN

Senin, 17 Agustus 2015, Rakyat Indonesia melaksanakan peringatan HUT Kemerdekaan RI ke-70. Peristiwa itu secara resmi dilakukan dengan upacara bendera secara meriah dan khidmat. Demikian pula di Muntilan. Upacara Bendera dilaksanakan di lapangan Pemda (Lapangan Pasturan Muntilan), dengan Inspektur Upacara Bapak Camat Muntilan. Tepat pukul 10.00 diperdengarkan detik-detik Proklamasi dengan suara drumband, Lonceng Gereja dan sirine.

Dalam kesempatan upacara HUT RI ke-70 ini SMA Marsudirini Muntilan mendapatkan kehormatan untuk tugas Koor mengiringi pengibaran bendera baik upacara pagi maupun sore hari saat penurunan bendera. Dengan penuh semangat para siswa menyanyi dengan sebaik-baiknya sebagai persembahan terbaik bagi negara  Indonesia tercinta. Selain itu juga ada 2 siswi yang berkesempatan menjadi pasukan pengibar bendera di tingkat Kabupaten Magelang dan di tingkat Kecamatan Muntilan.

Semoga dengan peringatan HUT Kemerdekaan ini siswa-siswi SMA Marsidirini Muntilan khususnya, dapat mengambil hikmahnya terutama semangat perjuangan dalam mencapai cita-cita, semangat kebangsaan untuk semakin menyuburkan persatuan dan kesatuan bangsa serta semangat pengabdian yang tulus untuk kemajuan dan kesejahteraan seluruh Rakyat Indonesia.

Semoga seluruh rakyat Indonesia tidak berhenti di sini, tetapi kemudian bangkit untuk bekerja dan berkarya mendharmabaktikan diri melalui bidang tugasnya masing-masing dengan lebih baik, lebih semangat dan lebih tulus sebagai salah satu cara melanjutkan perjuangan para pahlawan bangsa demi kejayaan bangsa dan negara. Semoga!

Ini beberapa foto sebagai kenangan!

Bersiap untuk Menyanyi



Mana ya wajah Temanku?
Marching Band Marsudirini
Koor berfoto bersama Muspika
Organis SMA Marsudirini Muntilan
Acungan Jempol untuk Indonesia tercinta!

Kamis, 30 Juli 2015

LIMA HARI BELAJAR

Mulai Tahun Pelajaran baru 2015/2016 ini, SMA Marsudirini Muntilan, melaksanakan pola 5 hari belajar hari Senin sampai dengan Jumat. Hari Sabtu libur. Kebijakan ini mengacu pada keputusan diknas Kab Magelang yang melaksanakan edaran Gubernur Jawa Tengah tentang 5 hari kerja.

Pelaksanaannya hari Senin sampai Kamis setiap hari siswa mendapat pelajaran jam pertama sampai jam ke-10  yaitu mulai jam 07.00 - jam 15.30. Sedangkan hari Jumat sampai jam ke- 6. Istirahat pertama 15 menit dan istirahat kedua selama 30 menit sehingga ada kesempatan makan siang.

Untuk KBM (kegiatan Belajar Mengajar) tidak ada masalah hanya saja pulangnya menjadi sore. Yang menjadi masalah adalah kapan melaksanakan kegiatan ekstrakurikuler? Bagaimana makan siang anak dan guru? Bagaimana menyiasati agar pelajaran jam siang setelah makan siang siswa tidak ngantuk dsb.

Yang mendesak dipikirkan adalah kapam pelaksanaan kegiatan ekstra.
Kalau hari Senin - Kamis sudah tidak mungkin karena sudah sore dan kesulitan transportasi bagi para siswa yang naik angkot umum. Maka kegiatan ekstra tersedia hari Jumat dan Sabtu. Tetapi kalau kegiatan ekstra hari Sabtu berarti siswa tetap 6 hari datang ke sekolah yang berarti tidak ada bedanya. Idealnya ekstra dilaksanakan hari Jumatnya sehingga Sabtu bisa libur.

Untuk sementara  ini SMA Marsudirini memprogramkan ekstra wajib dilaksanakan hari Jumat sedangkan ekstra pilihan akan dilaksanakan hari Sabtu.

Setelah dilaksanakan selama waktu tertentu (satu bulan/satu semester/satu tahun) memang perlu dievaluasi kelebihan dan kekurangannya baik bagi sekolah, guru, orang tua maupun siswa untuk bahan pertimbangan akankah 5 hari atau 6 hari belajar?


Senin, 18 Mei 2015

LULUS 100%

Pada hari Jumat, 15 Mei 2015 yang lalu, telah diumumkan kelulusan ujian SMA Marsudirini Muntilan. Pada Tahun Pelajaran 2014/2015 ini SMA Marsudirini Muntilan berhasil meluluskan siswa-siswinya sebagai  berikut:
a. Program IPA  LULUS 100%
b. Program IPS  LULUS 100%

Pada tahun pelajaran 2014/2015 ini kelulusan siswa diserahkan sepenuhnya kepada sekolah melalui Rapat Dewan Guru, setelah menerima hasil Ujian Nasional.

Bila dibandingkan dengan hasil Ujian Nasional untuk tingkat  SMA Swasta se-Kabupaten Magelang, SMA Marsudirini Muntilan untuk program IPA menempati peringkat ke 5 (lima), sedangkan untuk program IPS menempati peringkat ke 7 (tujuh).

Bila dibandingkan dengan hasil Ujian Nasional untuk tingkat  SMA Negeri dan Swasta se-Kabupaten Magelang, SMA Marsudirini Muntilan untuk program IPA menempati peringkat ke 8 (delapan), sedangkan untuk program IPS menempati peringkat ke 13 (tiga belas).

Semoga untuk tahun y.a.d dapat lebih meningkat lagi prestasinya.
Kepada para siswa SMA Marsudirini Muntilan kami ucapkan "Selamat dan Sukses Selalu"

Demikian sekilas informasi kelulusan tahun pelajaran 2014/2015.


Kamis, 23 April 2015

UPACARA BAHASA JAWA DI SMA MARSUDIRINI

Bersamaan dengan  hari ulang tahun Kota Mungkid beberapa waktu yang lalu dan juga dalam peringatan hari Kartini, kita teringat bahwa setiap daerah mempunyai busana adat masing-masing yang seharusnya dihidupi dan diaktualkan sebagai salah satu aktualisasi nilai luhur budaya bangsa.

Di SMA Marsudirini Muntilan dilaksanakan upacara bendera menggunakan bahasa Jawa dan para guru dan karyawan berbusana adat Jawa sementara para siswanya memakai baju batik yang juga merupakan pakaian khas Indonesia. Meski terkesan agak mendadak tetapi upacara bendera dengan menggunakan bahasa Jawa berjalan lancar.

Ini beberapa foto yang mengabadikan peristiwa tersebut.


sebagian guru dan karyawan

pasuan suara

pemimpin upacara 

numpang mejeng

petugas upacara dari guru dan siswa

pembina upacara

SALAH SATU JEJAK ALUMNI SMA MARSUDIRINI

Melalui facebook, kami dapatkan salah satu jejak alumni SMA Marsudirini yang bisa dibanggakan. Dia adalah Lusia Drikti. Setelah 3, 5 tahun lepas dari SMA Marsudirini Muntilan, berhasil menyelesaikan studi di USD jurusan Farmasi. Hebat, hanya butuh waktu 3,5 tahun untuk menyelesaikan studinya. Profisiat ya Ucik (panggilan akrabnya)!!!. Semoga hal ini bisa menjadi salah satu hal yang memotivasi dan menginpirasi adik kelasmu di SMA  Marsudirini Muntilan. Terbukti, kesungguhan belajar menjadi salah satu modal kesuksesan.

Lusia Drikti, Lulusan SMA Marsudirini 2011

Rabu, 21 Mei 2014

SMA MARSUDIRINI MUNTILAN 100% LULUS

Kemarin sore jam 15.00 sesuai anjuran diknas, SMA Marsudirini Muntilan mengumumkan kelulusan siswa yang telah mengikuti UN 2014 ini. Semua bersorak sorai ketika masing-masing secara serentak membuka amplop pemberitahuan yang dibagikan oleh sekolah."yaaaa......LULUSSSSSSSS....! Mereka berteriak disertai air mata bahagia. Mereka saling berpelukan satu sama lain sangat bahagia. Perjuangan mereka tidak sis-sia. Itulah yang sering disampaikan  guru bahwa belajar itu pahit dan tidak enak, tetapi setelah tahu hasilnya rasanya seperti minum dan mandi madu. Manis dan manis serta bahagia.

Beberapa siswa yang merasa tidak mampu mengerjakan soal UN harap-harap cemas ketika mau membuka amplop. Akhirnya.... BERHASIL dengan nilai yang cukup baik. Syukur pada Tuhan saya berhasil, katanya bahagia. Ketekunan belajar memang bisa menjadi tiket untuk lulus.

Selamat kepada SMA Marsudirini Muntilan yang tahun ini kembali LULUS 100 %.
Selamat kepada seluruh siswa-siswi dan selamat melanjutkan perjuangan menapaki jalan menuju masa depan. Selamat berjuang dan Tetap Bersemangat...!


Dra. Sr. M. Rosalia OSF membacakan Surat Pengantar Kelulusan didampingi Wali Kelas
Selamat ya Pak, tetapi membukanya bersama-sama!

Lihat Nilainya ya, ..... Bener kan Pak.......   Bagus Nilainya...!!

Rabu, 22 Mei 2013

GAYA MENGAJAR DIREKSI PT TAMAN WISATA BOROBUDUR DI SMA MARSUDIRINI MUNTILAN

Tidak seperti biasa hari itu, Senin 20 Mei 2013 bertepatan dengan peringatan Kebangkitan Nasional, SMA Marsudirini Muntilan kedatangan Dirut PT Taman Wisata Candi Borobudur Prambanan & Ratu Boko. Beliau adalah bapak Purnomo Siswoprasetjo Tj. Rupanya hari itu semua Direksi  BUMN melaksanakan "Gerakan Direksi BUMN Mengajar". Bagaimana gaya mengajarnya?

Keluarga SMA Marsudirini Muntilan merasa bangga terpilih menjadi ajang Direktur PT Taman Wisata Borobudur untuk mengajar. Mengapa SMA Marsudirini dikunjungi? Ternyata bapak Purnomo adalah salah satu putra Marsudirini. Beliau pernah mencicipi pendidikan di Marsudirini tepatnya di TK/SD Marsudirini Santo Yoseph Muntilan. Beliau ingin berbagi pengalaman dengan rekan muda yaitu anak SMA. Di balik itu juga sekaligus nostalgia karena Beliau orang Muntilan.

Apa yang Beliau sheringkan ternyata merupaka nilai-nilai utama yang mengantarkan kepada kesuksesan seperti sekarang. Salah satu yang Beliau pesankan kepada generasi  muda/siswa SMA Marsudirini adalah "Bersikap keraslah kamu pada dirimu sendiri, maka kehidupan akan lunak kepadamu dan Bila kamu lunak pada dirimu sendiri, maka kehidupan akan keras kepadamu". Nilai inilah yang mengatar Beliau jadi orang sukses. Pengalaman Beliau dari kecil yang sudah mau kerja keras membantu orang tua di sela-sela kegiatan sekolah. Demikian pula ketika kuliah Beliau memilih kuliah malam hari, pagi kerja keras membantu orang tua dan juga bekerja di instansi lain. Beliau mau mengerjakan apa saja dengan baik dan jujur sehingga kariernya menanjak karena bisa dipercaya.

Bagi Marsudirini semangat "keras terhadap diri sendiri dan lunak kepada orang lain dan kehidupan" merupakan nilai keutamaan dari spiritualitas pelindung Marsudirini yaitu Santo Fransiskus Asisi.Keutamaan ini mestinya diaktualkan oleh seluruh warga Marsudirini sebagaimana telah dihayati dan dijalankan oleh bapak Purnomo meskipun tidak lama mengecam pendidikan di Marsudirini.

Nilai ini sempat ditangkap oleh siswa Marsudirini yang dalam kesempatan tanya jawab menanyakan pengalamannya tinggal di asrama yang harus taat dengan peraturan asrama yang ketat. Kalau sudah bisa keras dengan diri sendiri peraturan seketat apapun no problem malah semakin membentuk karakter yang tahan uji tahan banting. Beliau berpesan "kamu harus mempunyai cita-cita dan tahu bagaimana langkah untuk mencapainya dan mau menjalankan serius dengan kerja keras....Kalau kita mulai kendor dengan perjuangan meraih cita-cita.... bacalah biografi ornag-orang sukses. Semua yang sekarang sukses dimulai dari hal sederhana yang dilakukan dengan serius kerja keras dan jujur.

Semoga shering pengalaman dari bapak Purnomo ini menjadi pelajaran berharga yang bisa menginspirai dan memotivasi generasi muda khususnya siswa SMA Marsudirini Muntilan. Ternyata gaya mengajar Dirut PT Taman Wisata Candi Borobudur Prambanan dan Ratu Boko ini sungguh mengena bagi keluarga SMA Marsudirini Muntilan yang dibawakan dengan suasana hangat penuh persaudaraan dan keakraban. Terima kasih pak Purnomo atas apa yang dibagikan kepada kami baik ilmu, semangat dan kenang-kenangan lain yang sungguh berarti bagi kami. Anak-anak menjadi merindukan dan mengharapkan ... kapan ya ada lagi kegiatan serupa.... atau nanti 5 atau 10 tahun lagi dari alumni SMA Marsudirini Muntilan yang menjadi orang sukses untuk kemajuan Indonesia tercinta..... Semoga!!!

Berikut beberapa foto secara acak yang bisa menjadi kenangan bersama.


Memberi kenangan
Memberi bantuan 2 buah laptop dan printer

Foto bersama guru
berbagi cendera mata
siswa mejeng bersama
Foto bersama siswa

Pak mau tanya....!
Memperhatikan pak Dirut mengajar

Untung kita bertanya....ada  buahnya!

buku kenangan
pemberian gambar kenangan
tukar cendera mata....

Terima kasih ....
Semua penanya dijawab mantab
Pak Purnomo mengawali berbagi pengalaman



Anu ... pak,  cita-citaku menjadi......

Pinter ya... menjawabnya!!!

mau nanya lagi ya pak.... penasaran je...!
mantab penampilannya